Sat Polairud Polres Kebumen Latihan Padamkan Kebakaran di Kapal

Kebakaran Kapal
Sat Polairud menggelar simulasi pemadaman kebakaran di kapal. (Foto: Istimewa)

AYAH (KebumenUpdate.com) – Risiko terbesar kapal saat berlayar di lautan, selain tenggelam yakni kebakaran yang bisa terjadi kapan saja. Kebakaran bisa karena korsleting listrik atau kesalahan awak kapal yang bisa memicu percikan api sehingga terbakar.

Awak kapal harus bisa cekatan mengendalikan situasi dalam keadaan apapun, agar bisa selamat menepi ke daratan berikut kapal yang ditumpangi.

Bacaan Lainnya

Baru-baru ini, Sat Polairud Polres Kebumen menggelar latihan pemadaman api bagi kapal jika terjadi insiden kebakaran bersama.

Baca Juga: Dibuka Kapolres Kebumen, 15 Klub Berlaga di Kejurkab Bola Voli

Latihan yang diikuti oleh Posal Logending, Dinas P3 Logending dan Sar Lawet Perkasa melatih bagaimana cara memadamkan api jika terjadi kebakaran kapal yang bersumber dari mesin.

Kapolres Kebumen AKBP Piter Yanottama melalui Kasi Humas Polres AKP Tugiman menjelaskan, pemadaman api merupakan keterampilan yang harus dimiliki oleh setiap awak kapal.

“Kita berlatih bersama, bagaimana memadamkan api. Bagaimana memaksimalkan penggunakan alat pemadam api ringan (APAR) saat pertama kali diketahui ada percikan api,” jelas AKP Tugiman, Kamis 10 Februari 2022.

Awak kapal harus selalu mengecek masa berlaku APAR, pastikan belum dalam keadaan kadaluarsa.

Cek Kondisi APAR

Sosialisasi tentang bagaimana perawatan APAR dijelaskan juga pada kesempatan itu. Karena, APAR perlu dirawat dengan baik agar jika sewaktu-waktu ingin digunakan, peranti tersebut dapat bekerja dengan maksimal.

Sebelum berlayar, awak kapal diwajibkan untuk mengecek kondisi fisik APAR secara langsung, apakah terdapat kebocoran atau tidak.

Baca Juga: Lantik Pengurus 18 Organisasi Mahasiswa, Ini Pesan Rektor UNIMUGO

“APAR yang mengalami kebocoran dapat ditandai dengan menurunnya jarum indikator tekanan udara (pressure gauge) yang terdapat pada bagian atas tabung APAR. Ini langkah penting,” ungkap AKP Tugiman.

APAR memiliki masa kedaluwarsa dan perlu diganti isinya. Idealnya dilakukan pergantian atau diisi ulang setiap satu tahun sekali.

Masih seputar APAR, lanjut AKP Tugiman, APAR bisa bertahan hingga 3 tahun jika disimpan dalam tempat yang kering. Selain mengecek masa kedaluwarsanya, disarankan untuk mengocok tabung APAR secara berkala, agar isi tidak mengeras.

Pos terkait